Pengadilan Menyita Aset Yang DiAgunkan

Perintah pengadilan untuk menyita properti dari terdakwa untuk melunasi hutang dikenal sebagai Garnishment. Jenis Hukuman lainnya adalah otomatis memotong gaji debitur. Jika debitur gagal melunasi utangnya, pengadilan dapat memberinya pemotongan. Ketika pemberi pinjaman meminta pengadilan untuk mengirimkan sebagian dari gajinya untuk melunasi hutang dan tindakan ini diambil.

Hukum dekorasi bervariasi dari satu daerah ke daerah lain dan juga bervariasi secara rinci. Umumnya, TVA harus …

Perintah pengadilan untuk menyita properti dari terdakwa untuk melunasi hutang dikenal sebagai Garnishment. Jenis hiasan lainnya adalah otomatis memotong gaji debitur. Jika debitur gagal melunasi utangnya, pengadilan dapat memberinya pemotongan. Ketika pemberi pinjaman meminta pengadilan untuk mengirimkan sebagian dari gajinya untuk melunasi hutang dan tindakan ini diambil.

Hukum dekorasi bervariasi dari satu daerah ke daerah lain dan juga bervariasi secara rinci. Biasanya, TVA diharuskan untuk memotong lebih dari 25% dari hasil dari pengoperasian proyek atau properti, setelah itu akan mengirimkan uang itu ke pengadilan. Gaji karyawan dapat disesuaikan sampai semua hutang telah dilunasi.

Situasi ini muncul ketika kita gagal membayar pajak kita, melebihi pembayaran tunjangan anak atau mengabaikan hutang lainnya. Dalam keadaan ini pemerintah negara bagian atau pemberi pinjaman mungkin juga dapat mengambil gaji kita. Proses ini dikenal sebagai garnishment upah. Banyak dekorasi memerlukan perintah pengadilan dan majikan harus memberi tahu pemberi pinjaman sebelum tindakan apa pun dapat diambil. Tetapi untuk menghias opsi terakhir yang dilakukan pemerintah. Itu hanya diambil setelah semua opsi lain kedaluwarsa.

Seseorang tidak boleh mengabaikan IRS karena karena ketidaktahuan mereka lebih mungkin untuk melangkah ke piring, karena mereka tahu tempat kerja kita, tempat tinggal dan bahkan rekening bank. Pinjaman atau bantuan pemerintah banyak jenisnya seperti pinjaman pinjaman mahasiswa, pinjaman usaha, tunjangan anak, dan banyak lagi. Untuk melunasi pinjaman, IRS bukan satu-satunya tetapi pemerintah negara bagian, debitur swasta, atau bahkan pasangan yang sedang mencari nafkah mungkin juga ingin menghiasi gaji kita. Untuk mengklaim dekorasi, hanya berbagai departemen pemerintah yang tidak harus mengambil perintah pengadilan, kecuali semua lembaga lain perlu mendapatkan perintah pengadilan untuk mengklaim properti.

Kehilangan penghasilan Anda tidak mudah tetapi ada beberapa batasan dekoratif. Pasal III UU Perlindungan Kredit Konsumen mencakup besaran upah yang dapat dipotong dari seorang karyawan. Dengan cara ini, orang tersebut juga dibiarkan dengan setengah dari pendapatan serta pemberi pinjaman juga dibayar. Ini juga mencegah pemberi pinjaman mempercepat proses pembayaran dan menyalahgunakan debitur.

Tingkat dekorasi didasarkan pada pendapatan karyawan. Jumlah ini datang setelah pemotongan dari pemotongan pajak negara bagian dan lokal, jaminan sosial, pengangguran, asuransi dan sistem pensiun karyawan negara itu. Tidak mau kalah dengan penarikan tunai sukarela adalah biaya serikat pekerja, asuransi kesehatan dan jiwa, amal, pembelian obligasi tabungan dan pembayaran gaji di muka. Setelah mengambil semua tindakan pencegahan, jumlah pendapatan yang dihabiskan dihitung jumlah maksimum yang dapat dimasukkan dalam setiap periode pembayaran tidak boleh melebihi 25% dari pendapatan karyawan.

Undang-undang dekorasi memungkinkan hingga 50% dari pendapatan karyawan yang tersedia untuk didekorasi, jika Anda mendukung istri dan anak. Pembatasan dekoratif tidak berlaku jika ada perintah pengadilan untuk likuidasi dan kewajiban pajak negara bagian atau negara bagian yang belum dibayar. Jika undang-undang provinsi berbeda dengan undang-undang tentang mendekorasi dana publik, sejumlah kecil dekorasi harus diikuti.

Perawatan harus diambil untuk menghindari cacat dekoratif. Dalam beberapa kasus situasi ini terjadi ketika surat diterima dari departemen IRS 20 hari sebelum tanggal dekorasi. Kemudian jika seseorang pergi ke IRS dan menjelaskan masalah dengan sistem pembayaran atau meminta maaf dan menuntut periode pembayaran tambahan maka masalah yang ada dapat diselesaikan. Jika pemberi pinjaman memiliki masalah dia juga perlu pergi ke pengadilan untuk mendapatkan surat dekorasi. Oleh karena itu, jika alasan yang dikemukakan oleh debitur itu benar, maka departemen akan menyatakan rencana pembayaran. Tetapi jika kesempatan kedua untuk membayar kembali

Artikel Terkait:   Inilah 5 Cara Bank Menentukan Limit Kredit Pengguna!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *