prinsip pendidikan yang diterapkan oleh jepang di indonesia

Pembahasan

Prinsip pendidikan yang ditetapkan oleh Jepang terdiri dari penataan kembali pendidikan, peningkatan peran guru, dan penghapusan pengaruh Belanda di sekolah.

Untuk lebih jelasnya, yuk pahami penjelasan berikut:

Beberapa kebijakan yang dilaksanakan oleh pemerintah Jepang dalam bidang pendidikan didasarkan pada tiga prinsip yang meliputi beberapa hal sebagai berikut.

  1. Penataan kembali pendidikan. Penataan pendidikan pada masa pendudukan. Jepang bertujuan untuk mempermudah pengawasan serta koordinasi dalam tiap jenjang. Jepang mengelompokkan sekolah menjadi dua bagian utama, yaitu sekolah umum dan sekolah guru. Sekolah umum atau dapat dikatakan sebagai sekolah formal dikelompokkan menjadi Sekolah Rakyat (Kokumin Gakko), Sekolah Menengah Pertama (Shoto Chu Gakko), Sekolah Menengah Tinggi (Koto Chu Gakko), Sekolah Kejuruan, dan perguruan tinggi yang meliputi Sekolah Kedokteran Tinggi (Ika Dai Gakko) di Jakarta, Sekolah Ahli Obat (Yaku Gakko) di Jakarta, Sekolah Kedokteran Gigi (Shika Gakko) di Surabaya, dan Sekolah Tinggi Kedokteran Hewan di Bogor. Sedangkan sekolah guru dikelompokkan menjadi Sekolah Guru 2 tahun (Shoto Shihan Gakko), Sekolah Guru 4 tahun (Cu to Shihan Gakko), dan Sekolah Guru 6 tahun (Koto Shihan Gakko).
  2. Peningkatan peran guru. Guru memegang peranan yang menentukan dalam mencapai sasaran pendidikan. Oleh karena itu, guru harus dididik terlebih dahulu. Pada Juni 1942, diadakan kursus yang diikuti oleh 122 guru dari berbagai daerah di Jawa.
  3. Penghapusan pengaruh Belanda di sekolah. Pemerintah pendudukan Jepang berusaha untuk menghilangkan pengaruh Belanda di Indonesia. Hal ini dilakukan melalui berbagai cara di antaranya, kegiatan pemeriksaan di berbagai daerah guna mencari buku-buku Belanda yang masih digunakan, dan penutupan sekolah Belanda serta larangan menggunakan materi tentang Belanda dan bahasa-bahasa Eropa lainnya.
Artikel Terkait:   gitar kecil 2 dawai terdapat diseluruh nusantara disebut